Wednesday, 19 October 2016

Pengalaman Sendirian Naik yang Online dan Offline dari Cibubur ke Jakarta Pusat

        Mau curhat dikit boleh lah kepada teman-teman pengunjung blog saya ini sedikit-sedikit hehehe..
Ceritanya gini saya ikut uwa saya ke Cibubur,saya melakukan perjalanan jam 7 pagi dengan pesawat Garuda Indonesia dari Syamsuddin Noor Airport ke Soekarno-Hatta Airport,setelah itu saya ikut perjalanan selanjutnya naik bus ke Cibubur tapi setelah sampai di Cibubur saya memisahkan diri dari Uwa saya. Kenapa ? Uwa saya ada acara Jambore Nasional dan saya cuma mau numpang awalnya aja setelah itu saya mau ke rumah pakde,bude,bule, dan sodara-sodara saya di Jakarta/Bekasi.


        Cerita pun dimulai,ketika saya ingin ke rumah sodara saya di Jakarta Pusat,saya ingin memesan salah satu angkutan online yang mobil karena saya membawa koper yang gede.Namun tidak bisa dan jadinya saya cancel,karena kata bapaknya tidak bisa masuk kedalam area tempat saya berada.Kemudian saya memesan sebuah angkutan online yang motor dan saya mencoba untuk jalan keluar dari tempat saya tadinya takutnya motor juga tidak bisa masuk kedalam.Orderan saya itu jaraknya sekitar 34 kilometer dan ternyata ojek online ini maksimal 25 kilometer lalu saya bingung mau kemana sebagai patokan pertama sebelum order lagi,lalu saya pilih taman suropati di Jakarta pusat sejauh 24 kilometer dari tempat saya sekarang dan saya jadi untuk nge-order.

        Setelah saya menunggu cukup lama saya didatangi seorang bapak-bapak dengan suara uranium khas orang Indonesia Timur yang katanya sudah memesan tapi tidak datang-datang juga.Saya pun bingung apakah saya akan bernasib seperti bapak tadi juga yang lama banget nunggu tapi gak dateng-dateng dan sudah 3x order.Saya pun order tapi cerita punya saya sedikit berbeda,orderan online pertama tidak datang tapi orderan online kedua dateng meskipun sedikit lebih lama menunggu.Ketika mas ojek onlinenya dateng saya dan bapa langsung berdiri dari tempat duduk,tapi ternyata yang datang itu orderan atas nama saya dan tujuan punya saya.Kasihan juga sama nih bapak order tapi gak dateng-dateng.

       Sebelumnya saya sempet bingung apakah untuk yang motor bisa ngangkut koper gede,ternyata bapak driver setelah nyampe didepan saya itu dengan semangat nya langsung memangkat koper saya ke atas motor tanpa saya tanyakan terlebih dahulu bisa atau tidak membawa koper segede ini.

       Setelah itu saya jalan dan tidak lupa juga pamitan dengan bapak yang menunggu lebih lama dari saya tadi,dijalan pun kami sedikit bincang-bincang dan saya temukan jawaban kenapa dari tempat tadi untuk nunggu order lama dan ada yang di cancel,jadi gini ceritanya bahwa disana itu jalan satu arah dan sedang ada operasi sehingga tidak bisa dilewati secara melawan arus dan supaya tidak melawan arus jalan harus muter sedikit tapi jalannya ditutup karena ada acara,ooh ternyata gitu tohh...

Ketika jalan sekitar satu kilo driver tersebut mengatakan pada saya.
Driver : toh mas banyak padahal driver ojek online sekitar sini tapi mau ketempat mas tadi susah
Saya    : ohh bener ya mas
Jadi yang terbesit di hati saya adalah "ini driver tadi ngelawan arus berarti ketika mau ketempat saya,demi pendapatan orderan yang lumayan gede karena jauh jaraknya"

     Ketika dijalan driver ini lumayan ngebut juga kalo ga diajak ngobrol-ngobrol,lalu hingga pada saatnya saya dan si driver menabrak angkutan ojek online lain.Duuuaaarr !! nabrakkk tapi untung ga papa dan ga jatoh ke aspal.Untung juga si driver lain itu ga marah,mungkin karena satu Bendera perusahaan sih jadi ga marah karena dainggap temen.

Kemudian ketika sudah hampir ketujuan nih driver ojek online lupa jalan mau ke taman suropati,lalu kemudian...

Driver : oh iya tadi jalan ke suropati lewat sana...
Saya    : ohh gitu ya mas (Aku bilang ohh aja gitu karna aku ga peduli juga karena intinya setelah                     nyampe aku mau order lagi)
Driver : Mas mau yang ada halte ? (Sebelumnya saya cerita ke dia mau order lagi setelah sampe)
Saya    : terserah aja mas,soalnya ntar aku mau order lagi.
Driver : ohh gitu oke oke,langsung order aja mas ntar kelamaan nunggu,jadi ntar kalo sampe ke 
              halte gak lama nunggu order selanjutnya
Saya    : iya mas santai aja

        Setelah sampe dihalte saya bayar ke driver lalu driver itu menemani saya duduk santai dekat taman menteng dan lumayan ramah.sempet ngobrol-ngobrol tentang cerita dia dan hingga pada akhirnya saya berpisah dengan dia karena dia mau nyari orderan lagi.tsahhhhh...


        Saya pun duduk santai-santai di dekat taman menteng sambil menikmati kota Jakarta karena setahun sudah tidak pulang ke jakarta.Setelah saya lihat battery handphone saya sudah mulai habis saya pun langsung order ojek online lagi tapi kali ini dia tidak bisa membawa saya karena motornya yang agak kecil sehingga tidak bisa membawa koper saya yang agak gede.

        Kemudia saya pun naik yang konvensional aja yaitu Angry blue,kali ini ada cerita baru lagi yaitu Angry blue VS Angry Grandfa, ketika sudah mau sampe tujuan.Didepan ada seseorang kakek-kakek yang mau belok ga pake sein dan mendadak dan hampir saja kembali terjadi tabrakan namun kami terus saja karena si kakek juga mendengar dengan klakson kami dan langsung meminggir,tapi kalo dilihat si grand fa ini sepertinya marah dengan kami,Kenapa ? karena si kakek ini secara tiba-tiba mengikuti kami dibelakang dan berteriak seperti nantang berkelahi dan kemudian si driver angry blue ini juga melawan namun hanya sebatas iring-iringan kendaraan,bahkan sempet beberapa kali keluar kata-kata kotor sembari beriringan di jalan,bahkan banyak orang yang bengong melihat kami adu mulut dijalanan sambil berkendar.Hingga pada akhirnya sopir Angry blue ini males meladeni dan kami pun terus saja.

          Selain itu kami juga banyak berbincang-bincang tentang ceritanya menjadi sopir taksi,tapi ada satu hal yang berkaitan dengan cerita saya sebelumnya,kata sopir ini "sekarang banyak yang dadakan menjadi driver,tau jalan nganter tapi ga tau jalan pulang". Saya pun sedikit lucu juga mendengar kata-kata beliau karena ada benernya juga.

Sebenarnya masih ada cerita-cerita lain dari mereka yang lumayan menarik didengarkan...
Thank you sudah membaca. :)





Share:

0 komentar:

Post a Comment